loading...

Bio Farma Produksi 40 Juta Dosis Vaksin Corona Usai Uji Klinis

SETELAH kandidat vaksin corona diuji klinis, Bio Farma mentargetkan bisa memproduksi 40 juta dosis per tahun. Kapasitasnya mencapai 100 juta dosis. Oleh Desy Setyowati 21 Juli 2020, 13:48 ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/nz. Petugas medis mengambil sampel darah pegawai Badan Pertanahan Nasional (BPN) saat rapid test massal yang di gelar Badan Intelijen Negara (BIN) di kantor BPN, Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Kamis (16/7/2020).

Dilansir dari katadata.co, PT Bio Farma (Persero) menargetkan bisa memproduksi 40 juta dosis vaksin virus corona per tahun mulai 2021. Hal ini akan terlaksana ketika uji klinis dan izin edar kandidat vaksin itu selesai. Uji klinis kandidat vaksin virus corona itu diperkirakan rampung pada Januari 2021.

“Saat uji klinis dan izin edarnya keluar, kami menargetkan untuk bisa selesai sekitar 40 juta dosis per tahun,” kata Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (21/7).

Perusahaan juga sudah menyiapkan kapasitas produksi vaksin corona hingga 100 juta per tahun. Ke depan, kapasitasnya akan ditingkatkan menjadi 250 juta dosis per tahun. “Kami mendapatkan tugas untuk memastikan kapasitas produksi vaksin ini bisa dikelola dengan baik,” kata Honesti.

Bio Farma bekerja sama dengan perusahaan asal Tiongkok, Sinovac Biotech Ltd untuk memproduksi kandidat vaksin itu. BACA JUGA Vaksin Covid-19 Bio Farma-Sinovac Masuk Uji Klinis Tahap Ketiga Uji klinis kandidat vaksin corona buatan Bio Farma-Sinovac itu bersiap memasuki fase tiga.

Rencananya, pengujian dilakukan di Pusat Uji Klinis Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran, Bandung. Koordinator Uji Klinis Vaksin Corona Kusnandi Rusmil mengatakan, vaksin akan diuji klinis kepada 1.620 sampel manusia pada fase ketiga. Relawan yang akan berpartisipasi berusia mulai dari 18 hingga 59 tahun.
“Kriteria yang ikut penelitian ini harus sehat. Jadi orang ini pasti diperiksa dulu dengan teliti. Periksa darah, jantung, paru-paru,” kata Kusnandi.

Jadi Distributor Vaksin Corona, Saham Indofarma & Kimia Farma Meroket Selama proses uji klinis fase ketiga, BPOM bakal melakukan pendampingan. Harapannya, BPOM lebih cepat memberikan izin edar untuk kandidat vaksin Covid-19 ini. Jika uji klinis berhasil dan izin edar keluar, BPOM akan mendampingi selama proses produksi.

“Saat uji klinis selesai, kami memberikan izin edar, segera bisa didistribusikan,” kata Kepala BPOM Penny Lukito.

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan, kementerian akan memfasilitasi proses imunisasi jika vaksin corona sudah bisa diproduksi. Kemenkes juga bakal menyiapkan anggaran untuk proses imunisasi tersebut. Kementerian akan membahas anggaran itu bersama Kementerian Keuangan.

“Mudah-mudahan semua berjalan lancar dan diridhoi oleh Tuhan,” kata Terawan. (*/NET)

loading...

promoNTT.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Semakin Bagus, Disiplin ASN Lingkup Pemprov NTT

Kam Jul 23 , 2020
Siapa yang tidak ingin menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN) ? Dengan sejumlah […]
error

Bagikan ke Teman

RSS
Follow by Email
Twitter
Instagram
%d blogger menyukai ini: